Cerita dewasa melayu - Video Terbaru Hari ini

Cerita dewasa melayu - Video Terbaru Hari ini

Dengan temen sendiri di mobil seru sekali mainnya. Asoy Abis

389.112 views

Punya istri orang jepang asyik main tiap hari

381.090 views

Mahasiswi kedokteran, muka nerd tp seksi banget

306.982 views

Yang lagi viral, main di kost sendiri

316.331 views

Jilban pinter sepong di mobil pacar

322.572 views

Hentai terbaru, eksekusi temen sekolah baru kenal

309.678 views

Pijat plus-plus, dateng masa ga pake celana dalam

315.098 views

Ngintip kakak sendiri maen sama pacar ampe becek

364.226 views

Seru maen HP, Ga sadar di eksekusi temen sendiri

390.082 views

Dirayu pas pijat, terapis jilbab sepong dan crot di dalem

377.203 views

Mainkan Dan Menangkan Semua Taruhan Togel bersama GOTOGEL

LOGIN

DAFTAR

Atan tidak dapat menahan lagi lalu telanjangkan emak dan menyetubuh emak. Kalau kau sudi seribu kali cerita dewasa melayu sudi. Aku tidak tahu samada dia bercakap ikhlas pada suaminya ataupun berbohong. Semakin kujilat, semakin kuat badannya mengeliat. Tahan more info sayang" Awek tu angguk slow dan baring balik. Satu bilik untuk Abang Man dan satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri.


Sekali-sekala urutan bapak hampi ke bontot pejalku. Dahlah satu office. Email This BlogThis! Create Account. Lalu aku jatuhkan ke lantai kereta. Cerita dewasa melayu perkara yang betul-betul terkenang di fikiranku hingga kini adalah pada malam terakhir kami di Langkawi. Sehinggalah cuti penggal sekolah, saya tidak dapat menikmati lagi persetubuhan bapak dan adikku kerana anakku yang tinggal melauu kampung mertuaku pulang.


Body dia.. Katanya dia menyewa kat Kampung Baru, sewa dengan kawan-kawan. Hampir setiap hari aku called dia, pasal rindu dan teringin nak merasa mutiara pantai timur. Malam minggu biasanya pegi tengak wayang kat Cineplex, entah mengapa satu hari tu tangan aku pandai lak merayap,… tapi dibiarkan,…apa lagi, ulat bulu naik daunlah.

Aku ramas teteknya yang menjadi idaman kalbu, taklah besar sangat, tapi cukup menggairahkan. Habis jer citer yang kami tengok tu, aku bawa dia balik. Sebelom tu, aku called kawan kat rumah, sume ada, hancus, hancus, mana nak buat projek nie???? Last-last aku sewa hotel,.. Aksi 1 Sampai di hotel, aku suruh dia mandi, pasal aku walaupun ada unnatural sex tapi suke jilat puki yang dah dicuci….

Aku terus menjilat pukinya, kujolok lidahku ke celah liang pukinya,. Tanpa membuang masa, aku terus menjilat, seperti lagaknya sekor kucing menjilat badannya, sasaran ku kelentit Lizz, yang seperti biji delima, kunyonyot sedikit sedikit, ada ketikanya kugigit lembut biji kelentitnya.

Pas tu kami gi makan… pasal nak ambik tenaga,.. Sekarang aku dan Lizz dah kawan lebih kurang 9 bulan, dan sekali sekala tu aku carik gak puki lain, pasal Lizz datang haid. Lizz tahu, tapi dia tak kesahlah, asal aku lebih sayang kat dia,…. August 28, Cerita Dewasa.

Related Posts. July 25, Dia terperanjat. Rabaanku tidak pula ditolaknya. Menyedari rabaanku tidak ditolak aku mula berani meneruskan rabaan dengan meramas-ramas pahanya. Apabila aku mula mengganas, Zakiah senyum memandang aku semula.

Dia membiarkan saja tangan ku meraba dan meramas paha. Dan sekali sekala punggungnya. Mungkin dia terasa sedap dan lazat. Almaklumlah selepas kematian suami, tiada sapa yang membelai dia. Mungkin rabaanku tadi menaikkan nafsu berahinya. Melihatkan dia tersenyum apabila diraba tadi, aku pun memberhentikan kereta di tepi jalan. Aku maju selangkah lagi.

Kupeluk dia. Dia cuma senyum aje. Aku cuba cium pipinya yang licin tu. Dia mengelak sikit tetapi aku berjaya menyentuh pipi dengan hidungku. Semasa dalam pelukan itu aku cuba meraba dan meramas buah dadanya. Dia biarkannya saja aku berbuat begitu. Ternyata dia sudah berahi. Nafasnya keluar masuk deras. Sekali sekala dia menarik nafas panjang.

Aku terasa buah dadanya mula tegang. Aku berhenti mengulit Zakiah. Aku mula memandu kereta untuk meneruskan perjalanan pulang. Tiba-tiba aku bertanya lagi," Amacam Kak Zakiah, sanggup ke? Kalau kau sudi seribu kali saya sudi.

Tapi tanganku terus meraba dan meramas pahanya. Zakiah diam tetapi dia membiarkan saja perbuatan ku itu. Tiba-tiba aku terlintas tentang satu lorong di dalam ladang kelapa sawit di tepi jalan tidak jauh dari situ. Apabila tiba di kuala lorong, aku membeluk ke kiri dan masuk jauh daripada jalan raya. Lampu besar aku padamkan. Yang tinggal cuma lampu kecil.

Mujurlah cahaya bulan agak terang. Enjin tidak kumatikan supaya alat penghawa dingin dapat dipasang. Aku perhatikan sekeliling, tak ada siapa yang lalu di situ. Masa terus berlalu. Aku mulakan dengan memegang tangan kanan Zakiah. Kuurut dan kusapu-sapu tangannya itu. Ada masanya aku kucium. Kemudian kami rebahkan penyandar kerusi. Mudahlah bagi aku meraba badan Zakiah.

Mula-mula aku meraba dan meramas-ramas buah dadanya dari luar bajunya. Aku terasa enak. Kupeluk dadanya lalu pipinya kucium. Kucium bertalu- talu. Mulutnya kukucup. Sungguh lazat terasa. Nafsu berahiku mula memuncak. Manakala dada Zakiah bergelombang, turut naik laju.

Tangan kananku mula masuk menyelusuri ke dalam colinya. Kuraba dan ramas buah dadanya yang sebelah kiri. Terasa panas. Ternyata otot payu daranya sudah tegang atau keras kata orang. Kuselak baju dan colinya ke arah dagunya. Buah dadanya yang membusung itu mula aku jilat dengan lidahku. Kujilat bertalu-talu. Semakin kujilat, semakin kuat badannya mengeliat.

Aku cuba mengisap puting teteknya seperti yang dilakukan oleh anak-anaknya tempoh hari. Tangan kananku menggentel puting teteknya sebelah kiri, manakala mulutku mengisap puting teteknya sebelah kanan. Apabila kedua-dua ini berpadu, badan Zakiah mengeliat habis. Sampai punggungnya terangkat-angkat dari kusyen. Mulutnya mula mengerang kuat. Kemudian tanganku menyelusur masuk ke dalam kainnya. Kuraba seluar dalamnya. Ternyata bahagian pantatnya basah.

Air nikmatnya dah banyak keluar. Seluar dalamnya kulurut ke arah kaki. Lalu aku jatuhkan ke lantai kereta. Mulutku masih mengisap puting teteknya. Tangan kananku sahaja yang meraba-raba bulu dan pintu pantatnya. Bulu jembutnya agak tebal. Kuusap dengan tanganku bertalu-talu.

Badan dan tanganku terasa geli tetapi sedap dan enak pula. Nafsu berahiku bertambah-tambah memuncak. Kujolokkan jari hantuku ke dalam lubang pantat Zakiah.

Oleh kerana lubang pantatnya sudah berlendir, ia jadi licin dan mudahlah jari hantuku memasukki lubang pantatnya. Kuusik-usik biji kelentitnya yang sedia dah kembang itu. Kugesel-geselkan keluar masuk jari hantuku. Kulakukan bertalu-talu. Ternyata badan Zakiah mengeliat habis.

Nafasnya keluar masuk laju. Dan mulutnya semakin kuat mengerang. Bila lagi nak henjut ni. Oh sedapnyaaaaaa. Henjut le cepat. Memandangkan Zakiah meminta aku menghenjut cepat. Aku lepaskan dia sebentar untuk membolehkan aku menanggalkan seluar dan seluar dalamku.

Setelah sudah, aku beralih tempat ke celah kangkang Zakiah. Satu kerusilah kami. Zakiah pula segera mengangkat kedua-dua belah kakinya ke udara.

Dengan bantuan tangan kiri, aku menolak masuk batang pelirku. Mudah aje ianya masuk kerana lubang pantat Zakiah sememangnya basah dan berlendir. Dengan bertongkatkan tangan, aku cuba mendakap badan Zakiah. Tangannya pula memeluk erat bahuku. Aku mula menghenjut. Kayuhan demi kayuhan, semakin lama semakin laju. Mula-mula lubangnya terasa licin. Semakin lama semakin ketat dan mengisap atau mengemut. Aku terus-terusan menghenjut. Zakiah juga terus-terusan merengek kelazatan.

Aku henjut lagi, Zakiah cuba menjerit tetapi aku tutup mulut dengan mulutku. Semakin lemaslah jadinya dia. Aku henjut kuat dan dalam pula kali ini. Lepas itu dia jadi lemah longlai. Kaki dan tangan yang kuat merangkul tadi gugur ke atas kusyen kereta. Aku terasa air maniku nak terpancut. Segera aku cabut batang pelirku dan aku pancutkan air maniku di atas bulu pantatnya sahaja.

Sedap dan lazat kurasa semasa air maniku terpancut. Mungkin demikian juga halnya dengan Zakiah. Sebab itu dia menjerit kesedapan apabila dia sampai ke puncak atau climax. Aku terdiam, tak tahu nak jawab apa. Aku beralih ke kerusi pemandu semula. Tanganku menjangkau seluar dalam Zakiah lalu memakaikannya. Kemudian aku memakai semula seluar dalam dan seluar panjangku. Kami duduk bersandar semula.

Walaupun dalam keadaan lemah, Zakiah membetul-betulkan pakaian dan rambutnya. Begitu juga dengan diriku. Sudah tiga bulan berlalu iaitu semenjak pertemuan pertama kami di ladang kelapa sawit.

Hampir setiap hujung minggu aku bertemu dengan Zakiah. Setiap minggu berlainan tempat dan berlainan ladang kelapa sawitnya. Dan kembali semula selang dua atau tiga minggu kemudian. Setiap pertemuan diakhiri dengan persetubuhan.

Walaupun tak selesa bersetubuh di dalam kereta, itu sahaja pilihan yang ada. Nak menyewa hotel, takut kena tangkap. Almaklumlah, pegawai pencegah maksiat sering menyerbu bilik-bilik hotel. Juga aku tak perlu lagi memancutkan air maniku di luar pantat Zakiah. Setiap bulan dia menerima suntikan hormon untuk mencegah kehamilan. Almaklumlah dalam usia Zakiah sekarang, iaitu , kadar boleh hamil adalah tinggi. Ada masanya aku memakai kondom. Sebab itu, dalam brief case ada saja kubawa kondom.

Cuti hari Sabtu awal bulan tadi, pada awal pagi Zakiah datang menziarahi kami. Dia datang bersama-sama kedua-duanya, Azlin dan Azrin. Mereka dihantar oleh adik iparku yang tinggal bersama ibu mertua, tidak jauh dari rumahku. Memanglah keadaan kesihatan isteriku beransur pulih namun dalm hubungan seks, dia masih lemah.

Dia tidak boleh penat. Kalau penat mulalah dia lelah atau pengsan. Begitulah keadaannya orang kena penyakit paru-paru iaitu SLE. Namun begitu aku simpati dengan isteriku. Aku jarang bersetubuh dengannya, mujurlah setiap hujung minggu ada Zakiah. Hari ini dia datang ke rumah. Aku kekok dibuatnya. Aku diam. Mataku menjenguk ke dapur. Aku bertanya,"Lama ke? Air dah dihidangkan dan diminum. Menjelang tangah hari adik iparku datang semula untuk mengambil semula Zakiah dan anak-anaknya.

Selepas makan tengah hari, mereka pun balik. Kalau dari rumahku ke Pulau Pinang tidaklah jauh, ikut lebuh raya kurang dari sejam memandu kereta. Dekat aje. Tetapi kalau dari rumah sewa Zakiah, hampir dua jam baru sampai. Petang Sabtu selepas waktu pejabat aku bertolak ke Pulau Pinang.

Lebih kurang jam 3. Dari tempat Zakiah berkursus aku memandu ke pusat bandar lalu menyewa sebuah bilik di hotel bertaraf lima bintang. Banyak belanja yang kukeluarkan, tak kan nak buat kerja asyik dalam kereta aje. Setelah pendaftaran dan bayaran dibereskan kami masuk bilik di tingkat lapan bangunan tersebut. Setelah berehat beberapa ketika, aku pergi mandi. Aku ajak Zakiah sama mandi. Dia ikut saja.

Jadi kami sama-sama bogel di dalam bilik mandi itu. Air pancuran atau shower kubuka dan kubiar ianya menyirami kami laksana kami bermain air hujan renyai-renyai. Inilah kali pertama aku dapat manatap batang tubuh Zakiah. Selama ini kami bertemu di dalam kereta aje dan dia tidak menanggalkan habis pakaiannya. Jika dibandingkan dengan Mariam, isteriku, kulit Zakiah lebih putih lagi.

Sambil 'berhujan' itu aku peluk Zakiah. Kuciumi dia. Mula-mula pipinya. Kemudian buah dada, perut, dan bulu pantatnya. Buah dadanya sederhana saja besarnya dan agak cerah. Manakala puting teteknya pula berwarna coklat gelap. Kuulangi menjilat dan mengisapi puting teteknya. Semasa aku menciumi, menjilat dan mengisapi teteknya, jelas sekali Zakiah merasai kelazatannya. Ini kerana buah dadanya menjadi pejal, nafasnya keluar masuk laju.

Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Setelah sudah bersabun dan berbilas, kami mengelap badan masing-masing.

Aku minta Zakiah segera keluar dari bilik mandi itu dan naik ke atas katil. Dia akur sahaja dengan kehendakku. Mungkin dia sudah tak tahan lagi, almaklumlah sudah lebih seminggu kami tidak bersatu kerana dia uzur syarii. Di atas katil aku mulakan semula aksiku. Kali ini aku terus meneroka lubang pantatnya. Zakiah mengangkang dengan lututnya ke udara. Aku menyelak bibir pantatnya. Kelihatan berwarna merah jambu atau pink di dalam lubang pantatnya itu. Segera aku sembamkan mukaku untuk menjilat biji kelentitnya.

Sekali jilat. Aku terasa masin. Dia tenang aje. Kali kedua, aku terasa lemak-lemak masin. Dia mula mengangkat-angkat pinggulnya. Ini tandanya dia sudah mula merasai kesedapannya. Aku terus-terusam menjilat. Ada masanya aku isap biji kelnetitnya. Kali ini setiap kali aku jilat dia mengangkat pinggulnya. Apabila kuisap biji kelentitnya, dia mula merengek,"Oh! Manakala biji kelentitnya mula membesar atau kembang kata orang. Aku teruskan aksiku menjilat dan mengisap biji kelentitnya.

Kali ini semakin kerap dia merengek,"Oh! Bila lagi nak masukkan ni. Tengah sedapni. Tengah lazatni. Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaan meniarap di atas perut Zakiah aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benar dalam kelazatan.

Tangannya kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kuat. Dadanya bergelobang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum aku masukkan lagi. Namun begitu ianya dah lama tegang dan keras. Batang pelirku bergesel dengan bulu pantatnya.

Aku terasa geli dan lazat pula begitu. Aku dalam posisi merangkak. Dengan bantuan tangannya, Zakian memasukkan batang pelirku ke dalam lubang pantatnya. Sambil memasukkan batang pelirku dia berkata,"Batang ni di dalam sini tempatnya. Sedap lagi benda ni daripada dijilat, atau diisapisap begitu aje.

Tekan, henjut le" Mendengarkan arahan Zakiah itu, aku mula menekan atau menghenjut. Lepas itu aku rapatkan bulu jembut dengan bulu pantatnya. Ini bermakna batang pelirku masuk habis atau santak ke pangkal di dalam lubang pantat Zakiah. Dia membetulkan posisinya. Begitu juga aku. Henjutan demi henjutan. Alun-alun sahaja henjutanku. Memang selesa melakukan persetubuhan di atas katil yang empuk begini.

Aku dapati kedua-dua kaki Zakiah mula mengepit erat perutku. Pinggulnya mula terangkat-angkat setiap kali aku menghenjutnya. Tangannya mula merangkul erat batang tengkukku. Mulutnya mula merengek kuat. Otot-otot badannya mula tegang. Kepalanya meronta ke kiri kanan. Itulah kesan aksiku menghenjutnya tanpa henti. Di dalam lubang pantatnya, aku terasa lendir semakin kesat. Otot pantatnya mula mengemut kuat.

Aku henjut sekuat hati. Kemudian dia menjerit kuat,"Auggghhhhhhhh" Serentak dengan itu aku pun memancutkan air maniku di dalam lubang pantatnya. Seluruh anggota badan Zakian menjadi lemah longlai. Begitu juga dengan aku. Aku dayakan juga bangun.

Dengan itu batang pelirku mula tercabut daripada lubang pantatnya. Serentak dengan itu air lendir ikut sama meleleh di pintu pantatnya lalu membasahi cadar katil. Zakiah terbaring di sisiku masih dalam keadaan bogel. Sebelum berbaring aku hampiri muka Zakiah lalu aku cium pipinya. Citernya cam nie.. Pengalaman sex aku yang pertama ketika aku berumur 17 tahun. Kira dah tua dah masa tu. Member aku kebanyakannya ada sex experience masa dia orang 15 lagi.

Kira aku yang last sekali di kalangan member2 aku. Tapi citer pengalaman pertama tak best. Takde thrill.. Ni aku citer pasal awek aku yang nombor empat. Masa tu aku baru lepas grad dan kerja kat sebuah syarikat tv kabel. Awek aku yang nombor empat nie orang belah pantai timur.. Aku ngan awek nie kerja satu office, tapi lain-lain shift. Awek ni takde lah lawa sangat, manis tu ada dan dia pakai tudung. Tapi yang penting ialah body dia. Mantap giler..

Badan dia kecik aje. Tinggi adalah lebih kurang dalam 5 kaki. Pinggang dia dalam 27 inci. Tapi breast dia.. Banyak gak citer yang aku dengar pasal body dia..

Cuma masa tu aku tak berminat sangat. Kira cam rimau simpan kuku la aku nie. Ntah camana aku tergerak nak tackle dia.. Maka aku pon bercintanlah dengan awek nie. Aku jenis tak terus main punya.. Seminggu lepas tu aku ajak awek nie naik Genting. Genting tu memang tempat aku selalu projek ngan x-girlfriend aku. Tujuan aku naik Genting tu cam biasalah, mesti nak projek.

Aku nengok awek nie pon jenis boleh makan. Tapi aku saja try test dulu. Kang di buatnya awek nie tak nak projek, aku yang malu. Dahlah satu office. Sampai kat atas tu, aku pon parking kereta kat tempat yang biasa aku parking. Kira kat situ memang lain clear. Tak pernah terkantoi kalau aku park kat situ.

Mula-mula biasalah, layan borak dulu. Borak ngan mulut, pas tu aku pon try borak ngan tangan. Slow-slow tangan aku panjat badan dia. Start dari peha sampailah kat tempat yang dah lama aku 'aim', mestila breast dia. Mula-mula usap kat luar jer. Aku tengok awek tu senyap jer, mesti line clear nie. Aku terus cium leher dia. Melawan wa cakap lu. Terus awek ni paut leher aku dan bagi french kiss yang terganaz di abad ini. Sambil mulut french kiss, tangan aku pon terus masuk dalam baju dia.

Kali ini takde usap kat luar bra lagi, aku terus menyelusup masuk ke dalam bra dia. Tak sangka awek ni punya nipple kecik sangat. Tak padan ngan breast dia yang besar tu. Memanglah jenis breast kegemaran aku. Lebih kurang dalam setengah jam, aku dah letih jilat leher, aku pon memulakan langkah seterusnya iaitu singkap baju awek ni dan nyonyot nipple dia.

Rupa-rupanya nipple dia warna pink lah!! Bertambah ganas reaksi awek ni. Sampai sakit leher aku di pautnya. Kebetulan, aku memang pandai sikit dalam bab nyonyot nie.

Tengah baik punya nyonyot, tiba-tiba ada orang ketuk tingkap aku. Korang bayangkanlah camana gabranya aku pakaikan awek tu baju. Rupa-rupanya securiti kat situ. Nasib kita orang baik, kita orang kena warning jer. Citer lebih kurang, aku ajak awek tu balik. Muka dia pon dah serba-salah dah. Memang potong betul securiti tu.

Semenjak tu, selalulah aku ngan awek nie beromen. Biasanya kat dalam kereta akulah. Aku nie jenis duduk ngan family. Susah nak bawak awek balik rumah. Camana pon aku dah berniat nak jojos awek nie. Aku baru lepas gaduh ngan awek tu, pas tu aku pon pujuk dia dan minta maaf. Kebetulan masa tu member dia semua takde rumah awek ni duduk bujang dia pon ajak aku masuk dan kita orang continue kat dalam rumah lak. Macam biasa, aku nie tak pandai cium molot. So aku terus jer nyonyot nipple dia.

Memang tempat mainan aku tu. Memandangkan yang kita orang kat atas katil, maka awek ni terus bukak baju dia. First time aku dapat tengok dia tanpa baju. Selalu romen dalam kereta pakai baju sebab takut kena rush cam ari tu. Tengok awek tu tak berbaju, aku pon bertambah geram, dan terus nyonyot dengan ganaz. Dah puas nyonyot, tangan aku pon turun bawah dan usap cipap awek ni dari luar seluar dia. Masa tu tangan awek tu macam biasalah, mesti paut kat leher aku. Cam takde tempat lain nak pegang.

Sambil-sambil tu dia usap belakang aku perlahan-lahan. Aku pon try nak bukak zip seluar dia. Biasanya memang dia tak bagi tangan aku masuk dalam seluar dia, ntah camana hari tu dia bagi lak. Aku pon tanpa melengahkan masa terus bukak zip seluar dia dan meneruskan aksi mengorek lubang cipap. Memang ketat habis cipap awek ni. Daralah katakan. Tapi masa tu air dia dah berlambak-lambak keluar. Tinggal nak tunggu batang aku jer masuk dalam tu. Tapi, 4 bulan boleh tunggu, takan setengah jam tak boleh kot.

Aku meneruskan aksi dengan menjilat cipap awek nie. Aksi ni merupakan kegemaran aku. Sambil tu tangan aku tak melepaskan breast awek ni dengan begitu saja. Aku teruskan mengepam breast awek ni dengan sebelah tangan. Betul-betul tegang breast awek ni aku kerjakan. Kena pulak ini kali pertama orang cium cipap dia. Memang awek ni tak tahan langsung.

Sedang aku meneruskan aktiviti menjilat dan mengepam, tiba-tiba terkeluar suara awek tu. Memang pelik ayat dia. Dia kat "sayang, tolong sayang" Aku terkejut giler, tapi control macholah. Aku tanya dia cuba ulang balik apa yang dia cakap. Sepanjang pengalaman aku, tak pernah awek mintak jojos dengan ayat camtu.

Anyway, untuk tidak menghampakan permintaan awek ni, aku pon bukak baju dan seluar. Terus aku panjat badan awek ni, tapi tak masuk lagi. Aku mainkan dulu batang aku kat celah cipap dia sampai dia merengek suruh masukkan batang aku dalam cipap dia. Masa tu mata dia dah tinggal suku jer lagi yang terbukak. Mulut dia lak mencungap-cungap macam tak cukup oksigen. Aku pon kangkangkan awek tu dan halakan batang aku tepat kat lubang cipap dia. Memandangkan awek ni dara lagi, aku cium mulut dia dulu bagi tak rasa sakit sangat.

Tangan aku pon menghalakan batang aku ke dalam cipap dia. Masuk jer kepala aku, dia terus mendongak dan berkata "sayang. Tahan ye sayang" Awek tu angguk slow dan baring balik. Aku pon meneruskan kemasukkan batang aku. Sampai jer setengah batang, pelukan dia kat aku bertambah kuat. Dah sampai kat dara dia la tu. Aku pon dengan slow giler meneruskan perjalanan batang aku dan.. Dah koyak dah dara awek aku ni. Awek ni terus peluk aku rapat2 sampai susah aku nak bernafas.

Mulut dia ada keluar bunyi tapi cepat2 aku cover dengan ciuman molot aku. Muka awek ni berkerut giler tanda sakit. Tapi bukan dia aja yang sakit, batang aku pon sakit gak. Korang tau jelah cipap dara punya kemutan camana. Tapi stim punya pasal aku teruskan jugak kayuhan aku.

Bila permukaan batang aku jumpa permukaan cipap dia, terus aku peluk dia kuat-kuat dan cakap kat dia yang aku sayang dia. Tu pasallah dia bagi dara dia kat aku. Habih jer part jiwang tu, aku pon mula start nak sorong tarik.

Mula-mula mesti la slow beb.. Masuk 3 ke 4 kali sorong, cipap dia dah boleh adjust ngan batang aku, so senangla sikit. Awek ni pon aku tengok dah start enjoy. Mulut dia memang bising habis. Mengerang tak berhenti-henti. Mula-mula sakit, pas tu mengerang sedap lak.

Aku nak cover ngan ciuman molot pon tak larat sebab aku sendiri pon tak cukup oksigen menahan kesedapan. Bertambah stim aku dengar keluh-kesah awek ni. Dah dekat setengah jam aku main, aku pon tukar posisi main style kuda lak. Aku kat bawah, dia kat atas. Walaupon ini kali pertama, tapi awek ni dah biasa tengok blue ngan kawan-kawan dia. Dia pon bangun dan duduk atas aku. Masa ni aku dapat pemandangan yang paling best. Sambil dia enjut, aku dapat tengok breast dia yang besar tu.

Tapi tak berayun coz dah keras sangat. Tangan aku pon tak lepas-lepas ramas breast dia. Lebih kurang 15 minit aku tanya dia "dah puas? Susah betul nak puaskan awek ni. Pas tu aku pon decide nak tukar position, dia kat bawah, aku kat atas.

Masa tu aku pon keluar kan segala skill yang aku tahu. Habis aku lanyak cipap dia. Aku masukkan batang aku dan pusing-pusing sambil jolok ke kiri dan kanan. Kalau awek lain sure dah kalah, tapi awek ni lain macam sikit.

Pas tu aku guna skill lain lak, aku angkat kaki dia dan gantung atas bahu. Kena position cam ni, baru lah dia respon giler. Dia kata sedap sangat position cam ni. Aku pon taruk kaw-kaw sampai dia turunkan kaki dia dan peluk aku kuat-kuat. Rupa-rupanya dia dah klimaks. Aku intai kat cipap dia dah terlihatlah lendir putih yang sebijik cam air mani aku. So awek ni dah puas, sampai turn aku lak. Aku pon enjut laju-laju sampai merecik peluh aku atas muka dia.

Masa tu dia punya kemut punyalah kuat. Batang aku dah sakit kena kemut kuat sangat, aku pon cabut dan pancut kat luar. Lepas tu aku nak angkat kepala pon dah tak larat. Tak pernah aku jumpa awek yang kuat main cam awek ni. Dahlah susah nak klimaks, kemut punyala power. Lepas tu aku relax jap dan aku suruh dia blow job batang aku. Aku nak try 2nd round lak. Masa 2nd round tu aku main lagi lama.

Dekat 2 jam dan dengan berbagai-bagai posisi termasuklah style doggie. Dia kata selama ni dia asyik tengok dalam tape jer, barulah hari nie dia merasa. Kalau korang nak tau, ini pon 1st time aku main style doggie. Best giler.. Kalau calang-calang orang memang cepat pancut main style nie. Nasib baik aku ni pandai control.. Semenjak hari tu, kita orang selalu gak main. Tapi aku dah limit kan hanya 2 kali seminggu. Kalau selalu sangat, nanti jamm lak batang aku.

Tapi itu cerita setahun yang lepas. Sekarang awek ni dah bertunang ngan orang lain. Aku punyalah frust. Walaupon aku dapat dara dia, tapi aku memang sayang giler kat awek ni.. Ingat nak buat stock bini jer.. So, sekarang aku nekad nak stay single.. Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja.

Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik. Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke sekolah. Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara langsung mengikut bentuk tubuhku.

Dari situ kekadang nampak kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Hobiku menonton video dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain ertikata mandul.

Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai di sebuah kilang di Petaling Jaya.

Perkhwinan dan rumahtangga kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang.

Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38 tahun genap pada 1 Julai yang lalu. Beliau masih belum berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja.

Kerana itu selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man. Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah. Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik komputer dan perpustakaan mini.

Satu bilik untuk Abang Man dan satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri. Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi, malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang Man.

Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun mengetahui kelemahanku. Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan seperti biasa.

Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime.

Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke rumah. Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka.

Ketegangan zakarnya lansung tidak wujud. Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada suamiku.

Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama sekali. Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan terlalu buntu dalam banyak hal.

Perbicaraan kami berdua tika di rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat overtime. Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku.

Dalam situasi ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan Abang Man berbanding suamiku.

Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku akan tidur keseorangan.

Masa aku di rumah lebih banyak kepada membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man. Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula entah di mana. Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu.

Di situ aku menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku.

Aku tidak sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba menenangkan aku. Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan untuk suamiku.

Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan singlet. Aku ingin meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..

Dalam pada memikirkan bagaimana jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin gelabah dan nafasku semakin kencang. Terasa ibu jarinya seakan dekat dengan kawasan laranganku. Abang Man semakin berani.